Saturday, July 10, 2010

Sosok Hidup Sasterawan Nora


Maaf jika kali ini saya mahu bicara tentang sastera. Suatu dunia yang dianggap sunyi dan terpinggir oleh sesetengah orang. Namun dianggap unik oleh setengah yang lain.

Sudah lama tidak menulis di blog, tiba-tiba berbicara tentang sastera? Dulu saya adalah pelajar aliran sastera. Aliran yang dianggap tidak menjamin masa depan. Dipandang oleh rakan-rakan dari aliran sains sebagai kelas kedua.

Namun saya yakin dunia sastera ini ada sumbangannya dalam kehidupan insan. Bahkan ia menjadi nadi yang mengepam ketenangan dalam tubuh ramai insan sama ada mereka sedar atau tidak. Apatah lagi jika disemai dengan acuan Islam.

Menyentuh sastera Islam atau yang berbau Islam, tidak ramai di tanah air nama-nama besar yang boleh disebutkan. Mungkin dapat dibilang dengan jari-jari sebelah tangan saja.

Beberapa hari lepas, saya membeli buku Di Tengah Kota: Memoir Sasterawan Nora (2010) oleh Haji Ali Haji Ahmad atau nama masyhur penanya NORA. Biasanya saya tidak ambil pusing dan kurang berminat jika ia cuma penulis biasa. Namun sasterawan yang ini ada nilai nostalgia yang tersendiri, terutama sajaknya yang masyhur itu; Sakaratul Maut. Tidak ramai pada masa dulu sasterawan yang terus terjun dalam medan dakwah, meskipun jalan dakwah yang dipilih Nora itu mengundang seribu tanda tanya.

Dalam masa beberapa hari saya habis membacanya kerana Nora 'tidak membenarkan' pembacanya menguap kebosanan. Nah, rupanya Nora sudah di takah usia emas, 83 tahun. Memoir setebal 295 halaman, memuatkan asam-garam dan pahit manis hidupnya selama 83 tahun! Tentunya banyak yang ditinggal.

Bagaimanapun, buku ini sudah cukup untuk menggambarkan gaya hidup Nora yang penuh sederhana, rendah diri, berhati mulia, mudah berpada, sabar, tenang, gigih, mesra dan penuh syukur.

Berbagai lapisan orang diimbau oleh Nora. Dari nama-nama besar sehingga nama-nama kecil, malah nama seorang pekerja Indon di sebuah warung makan sekalipun. Ada kenangan zaman Jepun di Johor Bahru, Johor sehinggalah ke terataknya kini di Rawang, Selangor.

Apa yang mengesankan saya ialah kehidupannya yang serba sederhana, kerana lumrah kerjaya sebagai penulis memang sukar untuk bisa menjadi kaya-raya. Bukan sekadar itu, bahkan oleh kerana pengorbanannya di dalam al-Arqam dahulu, sehingga usianya lebih 80 tahun beliau masih menanggung hutang dengan bank sebanyak RM60,000. Lantaran kerana tidak mampu membayar beliau menghadapi pula masalah rumahnya akan dilelong. Itu semua berlaku di takah usia mencecah 80 yang sepatutnya sudah bisa tenang beribadah seperti orang lain menghabiskan sisa-sisa hidupnya.

Saya termenung lama membaca sajaknya, yang antara lain berbunyi (hlm. 238);
"Wahai rumahku syurgaku
Aku nak masuk juga
Aku nak bunuh syaitan dan jin taksubku
Aduh! Aduh!
Minyak wangi busuk taksub Sungai Penchala
Menggigit seluruh tubuhku..."

Inilah ujian Allah yang dihadapinya selain dari ujian-ujian lain. Antaranya, isterinya diserang strok menyebabkan dia tidak bisa lagi membuat kuih yang dijaja di sebuah pasar tani. Walaupun begitu mereka tetap redha dan pasrah.

Nora adalah tokoh sasterawan Islam yang hanya berkelulusan sekolah atap. Tetapi tinta penanya masih mengalir hingga ke takah usia kini. Inilah kisah suka-dukanya. Ada teladan dan pengajaran yang boleh diambil. Mungkin barangkali memoir ini adalah yang terakhir dari coretannya... Allah saja yang tahu.

Pautan lain:
- Catatan Sasterawan Osman Dol yang juga disiar dalam buku tersebut.

No comments: