Thursday, October 13, 2011

Dua Kitab ‘Ajaib’ Dari Tuhan Semesta Alam

Matan hadis:

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ قَالَ: خَرَجَ عَلَيْنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَفِي يَدِهِ كِتَابَانِ فَقَالَ: أَتَدْرُونَ مَا هَذَانِ الْكِتَابَانِ؟

فَقُلْنَا: لَا يَا رَسُولَ اللَّهِ إِلَّا أَنْ تُخْبِرَنَا.

فَقَالَ لِلَّذِي فِي يَدِهِ الْيُمْنَى: هَذَا كِتَابٌ مِنْ رَبِّ الْعَالَمِينَ فِيهِ أَسْمَاءُ أَهْلِ الْجَنَّةِ وَأَسْمَاءُ آبَائِهِمْ وَقَبَائِلِهِمْ، ثُمَّ أُجْمِلَ عَلَى آخِرِهِمْ فَلَا يُزَادُ فِيهِمْ وَلَا يُنْقَصُ مِنْهُمْ أَبَدًا،

ثُمَّ قَالَ لِلَّذِي فِي شِمَالِهِ: هَذَا كِتَابٌ مِنْ رَبِّ الْعَالَمِينَ فِيهِ أَسْمَاءُ أَهْلِ النَّارِ وَأَسْمَاءُ آبَائِهِمْ وَقَبَائِلِهِمْ، ثُمَّ أُجْمِلَ عَلَى آخِرِهِمْ فَلَا يُزَادُ فِيهِمْ وَلَا يُنْقَصُ مِنْهُمْ أَبَدًا،

فَقَالَ أَصْحَابُهُ: فَفِيمَ الْعَمَلُ يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنْ كَانَ أَمْرٌ قَدْ فُرِغَ مِنْهُ؟

فَقَالَ: سَدِّدُوا وَقَارِبُوا فَإِنَّ صَاحِبَ الْجَنَّةِ يُخْتَمُ لَهُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ وَإِنْ عَمِلَ أَيَّ عَمَلٍ وَإِنَّ صَاحِبَ النَّارِ يُخْتَمُ لَهُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ وَإِنْ عَمِلَ أَيَّ عَمَلٍ،

ثُمَّ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِيَدَيْهِ فَنَبَذَهُمَا، ثُمَّ قَالَ: فَرَغَ رَبُّكُمْ مِنْ الْعِبَادِ فَرِيقٌ فِي الْجَنَّةِ وَفَرِيقٌ فِي السَّعِيرِ.

Takhrij:

أخرجه الترمذي (2067) أو(2141) في جامعه وقَالَ: وَفِي الْبَاب عَنْ ابْنِ عُمَرَ وَهَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ غَرِيبٌ، وأحمد في مسنده (رقم 6563)، والنسائي في الكبرى (11473)، وابن أبي عاصم في السنة (348)، وأبو نعيم في الحلية (5/168). قال الذهبي في ميزان الاعتدال 2/684: هو حديث منكر جداً، ويقضى أن يكون زنة الكتابين عدة قناطير.اهـ

قال هذا العبد العاجز: وفي كلامه نظر، فقد تعقبه الحافظ ابن حجر في لسان الميزان وقال: وليس ما قاله من زنة الكتابين بلازم، بل هو معجزة عظيمة، وقد أخرج الترمذي لهذا المتن شاهداً.اهـ وإنكار الذهبي له نشأ من استغرابه لمتن الحديث، ولم يصب فيه، وسوف نشرحه بما يزيل الإشكال فيه، إن شاء الله تعالى، والترمذي قد أشار إلى شاهده من حديث ابن عمر وأخرجه ابن جرير الطبري في تفسيره (23645) عن رجل من الصحابة. وله شواهد أخرى ذكرها الشيخ عبيد الله بن محمد عبد السلام المباركفوري (المتوفى 1414هـ) في مرعاة المفاتيح شرح مشكاة المصابيح فقال: وفي الباب عن عمر عند البزار وابن جرير، وابن عباس عند ابن جرير والدارقطني في الأفراد، وعلي عند الطبراني في الأوسط.اهـ

فالحديث صحيح.

Terjemahan:

Dari ‘Abdullah bin ‘Amru bin al-‘As r.a. katanya: Pernah Rasulullah s.a.w. keluar kepada kami sedang di tangan baginda ada dua buah kitab. Lantas baginda bersabda: “Adakah kamu sekalian tahu apakah dua buah kitab ini?” Maka jawab kami: Tidak ya Rasulullah, melainkan tuan sendiri yang mengkhabarkannya pada kami.

Lalu sabda baginda kepada kitab yang di tangan kanannya: “Ini suatu kitab dari Tuhan semesta alam, di dalamnya ada nama-nama ahli syurga dan nama bapa-bapa mereka serta kabilah-kabilah mereka. Kemudian jumlahnya telah ditutup dengan nama orang yang terakhir daripada mereka. Maka tidak akan ditambah atau dikurangi daripada mereka itu selama-lamanya”.

Kemudian baginda bersabda kepada kitab yang di tangan kirinya pula: “Ini suatu kitab dari Tuhan semesta alam, di dalamnya ada nama-nama ahli neraka dan nama bapa-bapa mereka serta kabilah-kabilah mereka. Kemudian jumlahnya telah ditutup dengan nama orang yang terakhir daripada mereka. Maka tidak akan ditambah atau dikurangi daripada mereka itu selama-lamanya”.

Lalu para sahabat baginda bertanya: Maka untuk apa amalan itu ya Rasulullah, jika ianya suatu perkara yang telah diselesaikan? Lantas jawab baginda: “Luruskanlah (amalan) dan bersederhanalah kamu sekalian. Sesungguhnya ahli syurga itu akan ditutupkan dengan amalan ahli syurga, walaupun ia melakukan apa jua amal pun (sebelumnya). Dan sesungguhnya ahli neraka itu akan ditutupkan dengan amalan ahli neraka, walaupun ia melakukan apa jua amal pun (sebelumnya)”.

Kemudian Rasulullah s.a.w. mencampakkan kedua-dua kitab tersebut. Setelah itu, baginda bersabda: “Tuhan kamu telah pun selesai daripada urusan (takdir) hamba-hamba-Nya, satu kumpulan di dalam syurga dan satu kumpulan lagi di dalam neraka”.

Huraian:

- Frasa: “Rasulullah s.a.w. keluar kepada kami sedang di tangan baginda ada dua buah kitab”, menunjukkan bahawa kedua-dua kitab itu adalah secara hakiki, zahir dan dapat dilihat oleh para sahabat r.a. Manakala tentang bagaimana rupa dan saiznya tidak pula dijelaskan.

- Rasulullah s.a.w. menyatakan secara jelas pada kitab di sebelah tangan kanan baginda: “Ini satu kitab dari Tuhan semesta alam, di dalamnya ada nama-nama ahli syurga dan nama bapa-bapa mereka serta kabilah-kabilah mereka…”. Zahir hadis menunjukkan bahawa kitab tersebut adalah kitab realiti yang diwahyukan oleh Allah s.w.t. kepada Nabi s.a.w. selain dari kitab al-Quran. Namun, al-Hafiz al-Zahabi mempersoalkan hadis ini dengan katanya: “Ini menunjukkan bahawa berat kedua-dua kitab tersebut adalah beberapa puluh atau ratus kilogram”. Kerana pada logik akalnya, senarai nama-nama seluruh ahli syurga dan ahli neraka tersebut tentulah sangat panjang berjela. Bayangkan sahaja jumlah umat manusia sejak Nabi Adam a.s. hinggalah ke hari kiamat, tentu jumlahnya sangat ramai dan mungkin mencecah berpuluh-puluh billion orang. Sudah tentu angka billion juga digunakan untuk mereka yang masuk ke dalam syurga dan juga mereka yang masuk ke dalam neraka. Maka mustahil senarai yang sangat panjang berjela itu hanya dimuat dalam dua buah kitab sahaja yang dapat diangkat dengan kedua belah tangan. Ini yang dipersoalkan oleh al-Zahabi bagi menolak matan hadis di atas.

Adakah ia mustahil?

- Jawabnya, hadis ini sahih dan dapat diterima oleh akal. Para sahabat r.a. yang sentiasa berdamping dengan Nabi s.a.w. sudah biasa melihat perkara-perkara yang luar biasa dari Nabi s.a.w. walaupun perkara tersebut berlawanan dengan logik akal mereka. Ini yang meningkatkan keimanan dan ketakwaan mereka kepada Allah s.w.t. serta menambahkan keyakinan mereka terhadap kerasulan Nabi Muhammad s.a.w. Kisah dalam hadis di atas sebenarnya adalah termasuk dalam mukjizat besar Nabi s.a.w. Baginda diberikan anugerah oleh Allah s.w.t. dapat mengetahui nama-nama seluruh ahli syurga dan seluruh ahli neraka sepertimana yang terkandung dalam kedua-dua buah kitab yang ’aneh’ tersebut. Ini dikuatkan lagi dengan kata-kata perawi: “Maka tidak akan ditambah atau dikurangi daripada mereka itu selama-lamanya”. Ini merupakan suatu keistimewaan Nabi s.a.w. (min khususiyyat nabawiyyah) yang tidak diberikan kepada nabi-nabi lain, atau mana-mana makhluk Allah pun. Juga merupakan satu lagi bukti tentang keagungan makam baginda s.a.w. di sisi Allah s.w.t.

- Kemudian saya terbaca ulasan seorang penulis blog mengenainya yang saya kira harus saya kreditkan di sini (klik), kata beliau: “Apabila pihak yang berfikiran logik membaca hadith ini ada yang mengatakan: Mana logiknya semua nama-nama yang begitu ramai dari zaman Nabi Adam a.s. sampai yang terakhir akan dilahirkan boleh diletakkan di dalam buku yang dipegang keduanya di kedua belah tangan Rasulullah SAW? Na'uzubillah, begitu lemah iman kita yang asyik berfikir secara logik. Bila dijawab balik, macamana external hard disc yang mencecah sampai 2TB [2 terabyte = 2,000 gigabyte] dan pasti akan menjadi sampai berpuluh TB pada masa yang akan datang? Bukankah ia boleh simpan beratus ribu juta nama dalamnya? Maka ahli logik mula berkata, barulah dia faham memang boleh dibuat”. [* Bahkan kiraan unit sistem internasional pun sudah ke tahap peta, exa, zetta dan yotta dengan bilangan quadrillion, quintillion, sextillion dan septillion!!]

Di mana kedua-dua kitab tersebut sekarang?

- Jawabnya, disebut dalam hadis: “Kemudian baginda mencampakkan kedua-dua kitab tersebut”. Ibarat ini dapat ditafsirkan dengan beberapa pengertian. Jika kedua-dua kitab tersebut dicampakkan ke tepi, nescaya ianya terus kekal dipelihara dan disimpan dengan baik sehingga ke hari ini. Namun, hakikatnya kedua-dua kitab tersebut sudah tidak wujud dan tidak pernah disimpan oleh sesiapa. Jika kedua-dua kitab tersebut hanya berbentuk majazi (metafora) dan bukan realiti, maka mencampakkannya bermaksud ia dibuat secara simbolik sahaja menunjukkan ketetapan yang telah pun berlalu ditentukan. Namun, ini bertentangan dengan zahir hadis yang menyebut: “... sedang di tangan baginda ada dua buah kitab”. Jika ditafsirkan kedua-dua kitab tersebut dicampakkan ke alam ghaib, yakni terus hilang dari pandangan mata, maka tafsiran ini adalah lebih dapat diterima. Perkara-perkara yang luar biasa memang sering berlaku di hadapan mata para sahabat r.a., maka ini juga bukan suatu yang mustahil.

- Tidak kurang juga luar biasanya, hadis yang diriwayatkan dari Abu Sa’id, Huzaifah, Abu Zayd bin Akhtab, Abu Maryam, al-Mughirah bin Syu’bah dan ’Umar r.a. bahawa Nabi s.a.w. pernah mengkhabarkan mereka semua perkara yang berlaku dari permulaan kejadian sehinggalah ke hari kiamat dan tidak meninggalkan suatu apapun melainkan baginda telah mengkhabarkannya kepada mereka (Fath al-Bari). Namun, hadis yang panjang berjela itu tidak pun sampai kepada kita pada hari ini secara lengkap dari awal hingga akhirnya. Jika ada, tentunya ia menyamai sebuah kitab yang sangat tebal saiznya.

Di manakah kedudukan kita?

- Apa yang menggentarkan kita ialah di dalam kitab yang manakah tersenarai nama-nama kita semua?? Hanya Allah dan rasul-Nya yang lebih mengetahui. Maka janganlah kita mengandai-andai atau memandai-mandai dan cuba ‘menceroboh’ wilayah ilmu pengetahuan Allah s.w.t. secara biadap. Maksudnya, kita mengandaikan bahawa kita termasuk dalam senarai ahli syurga, lalu kita merasa senang hati dan tidak merasa sebarang takut dan gentar dalam melanggar hak-hak Allah s.w.t. serta tidak melaksanakan tuntutan-tuntutan-Nya yang ditunaikan secara susah payah oleh para nabi, para sahabat, dan juga para solihin. Atau kita mengandaikan bahawa kita termasuk dalam senarai ahli neraka, lalu kita terus-menerus seronok melakukan mungkar, dosa dan maksiat kerana merasakan diri dan jiwa sudah kotor dan tidak dapat dibersihkan lagi. Meskipun golongan kedua ini jelas nampak ‘bodoh’, namun itulah pilihan ramai manusia pada masa ini. Kedua-duanya ini adalah antara pintu-pintu utama tipudaya syaitan. لا حول ولا قوة إلا بالله

- Justeru dalam menghadapi persoalan ini, maka kita perlu menghimpunkan dua sifat yang sangat dituntut, iaitu sifat takut dan harap. Takut terhadap ancaman dan azab Allah s.w.t., takut dimasukkan ke dalam neraka dan tidak dimasukkan ke dalam syurga, serta mengharap rahmat dan nikmat Allah s.w.t., mengharap dimasukkan ke dalam syurga dan dijauhkan dari api neraka. Dua sifat inilah yang akan dapat membentuk jiwa nurani, membuahkan amal soleh, dan mendekatkan diri kepada Allah s.w.t. Dalam keadaan sihat, sifat takut tersebut perlu lebih berbanding sifat harap. Dan sebaliknya pula dalam keadaan sakit, sifat harap itu perlu lebih berbanding sifat takut. Kita yakin dan redha dengan qadha’ dan qadar Allah s.w.t. namun kita tidak tahu nasib yang sedang menanti kita. Justeru, teruslah melakukan amalan-amalan yang disukai dan diredai oleh Allah s.w.t. tanpa berpaling lagi dan memikirkan sebaliknya. Kerana itulah yang dipertanggungjawabkan dan dituntut daripada kita. Ikutlah nasihat Nabi s.a.w.: “Luruskanlah (amalanmu zahir dan batin) dan bersederhanalah kamu sekalian”. Dalam hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim disebut: (كُلٌّ مُيَسَّرٌ لِمَا خُلِقَ لَهُ), ertinya; “Setiap orang itu dipermudahkan melakukan perkara yang ia telah diciptakan untuknya”, yakni dimudahkan melalui jalan yang ia telah ditakdirkan untuknya, sama ada kebaikan ataupun keburukan. Cuba fikirkan, pekerjaan apa dan jalan mana yang telah dipermudahkan kepada kita buat masa sekarang ini??

Sifat-sifat ahli syurga dan ahli neraka

- Rasulullah s.a.w. tidak pernah membiarkan umatnya terkapai-kapai tanpa bimbingan. Banyak hadis yang telah menyebut tentang bagaimana sifat-sifat ahli syurga dan sifat-sifat ahli neraka. Antaranya, daripada Harithah bin Wahb al-Khuza’i r.a. katanya: Aku dengar Rasulullah s.a.w. bersabda kepada para sahabatnya: "Mahukah kamu semua aku khabarkan tentang (sifat-sifat) ahli syurga? Iaitu setiap orang yang lemah lagi dipandang lemah (rendah diri dan tiada menyimpan harta dunia), yang jika dia bersumpah atas nama Allah (meminta kepada-Nya), nescaya Allah akan mengabulkan permintaannya. Mahukah aku beritahu kepada kamu tentang (sifat-sifat) ahli neraka? Iaitu setiap orang yang keras-kasar, berlagak lagi sombong” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

- Maka terpulanglah pada diri kita, jalan mana yang ingin kita tempuhi. Semoga kita dimasukkan oleh Allah Taala dalam kalangan ahli syurga dan dijauhkan oleh-Nya dari kalangan ahli neraka. Amin...


No comments: