Tuesday, October 27, 2009

Adab-Adab Menulis di Blog, Laman Forum dan Facebook Menurut Perspektif Islam

Sebelum ini ada ditulis orang tentang adab-adab berkomunikasi melalui telefon (termasuk sekali sms, mms dll.). Juga kalau tak silap saya pernah juga ditulis orang tentang adab-adab berhubung melalui e-mail (termasuk chatting dan seumpamanya). Terbaru dalam blog akhi al-syaqiq Wak Juragan, beliau menyentuh sekilas pandang tentang fenomena berkomunikasi melalui facebook dan 'ketagihan' terhadapnya. Daripada situ timbul idea untuk saya kembangkan lagi pemikiran beliau berkenaan. Malah sahabat saya, Ustaz Abu Zaki turut menyarankan kepada saya agar menulis tentang ada-adab penulis blog menurut perspektif Islam.

Menurut andaian saya mungkin hal ini telah ditulis oleh beberapa orang, namun bagi menyatakan pandangan saya sendiri, saya merasakan perlu merakamkannya di sini. Lebih-lebih lagi semester yang baru ini, Jabatan al-Quran dan al-Sunnah (KUIS) telah menerima kumpulan pertama (first batch) bagi calon-calon 'Sarjana Muda al-Quran dan al-Sunnah Dengan Komunikasi'. Mudah-mudahan ianya dapat memberi manfaat dalam menangani era ICT yang serba mencabar dan penuh pancaroba sekarang ini.

Di antara adab-adab bagi menulis di blog, laman forum atau facebook (dan sebagainya) menurut perspektif Islam ialah;

1. Ikhlas

Inilah tuntutan pertama yang perlu diberikan perhatian oleh para penulis, kerana semua perkara yang kita tuliskan disaksikan oleh Allah SWT, dan dicatat oleh malaikat pencatat amalan manusia (Raqib dan 'Atid). Daripada 'Umar RA, sabda Nabi SAW: (إنما الأعمال بالنيات وإنما لكل امرئ ما نوى) ertinya, "Sesungguhnya semua amalan itu disertai niat (yang tertentu), dan sesungguhnya bagi setiap orang itu memperoleh apa yang diniatkannya..." (Riwayat al-Bukhari dan lain-lain). Jika niat kita ikhlas untuk tujuan-tujuan yang baik seperti menyebarkan ilmu, dakwah, berkongsi pemikiran, memberi peringatan atau nasihat, membimbing pembaca kepada nilai agama, mengeratkan silaturrahim dan sebagainya, maka tujuan-tujuan sebegini amat wajar dan harus diteruskan. Bagaimanapun, jika sejak awal tujuan dan niat kita ialah untuk menyebarkan fitnah, dakyah, cerita bohong atau palsu, membuat propaganda, mengaibkan orang, memecah-belahkan kesatuan umat, meluahkan pendapat yang kita sendiri tidak yakin dan pasti kebenarannya, membuang masa kosong, melayan fantasi cinta, mencarut dan seumpamanya, maka tujuan-tujuan seperti ini patut dihentikan bagi mengelak dosa-dosa yang akan ditanggung sehingga ke hari akhirat kelak.

bersambung...

No comments: