Thursday, April 5, 2012

Mistik Sufistik Alam Metafizik


Dalam keheningan malam, Sang Sufi menyapa Sang Faqir. Dalam bicaranya diluahkan satu soalan, katanya;

Sufi: Berapakah jumlah kesemua wali Melayu yang hidup di alam kewalian? Dan berapa yang dipilih untuk bermuzakarah?

Faqir: Allahu a‘lam.

Sufi: Jika anta tak tahu, ana boleh bagitahu.

Faqir: Apakah ia secara ilmu yakin, zan atau syak (khayalan)?

Sufi: Apakah anta sudah masuk ke alam kewalian? Jika anta sudah sampai anta akan tahu. Perjalanannya sangat jauh, ibarat menempuh tujuh buah negara. Ia disebut mi’raj awliya’ (tangga daki para wali). Ia diselubungi dengan cahaya zikrullah. Mereka tidak makan, minum atau tidur..

Faqir: Ana sekadar di ‘kulit’ saja. Berapakah jumlah mereka?

Sufi: Jumlah mereka 53 orang. 16 daripada mereka dipilih untuk bermesyuarat pada 16 Sya‘ban (setiap tahun), dan empat daripada mereka layak memberi keputusan (kerana termasuk ahlul hal wal ‘aqd). Mereka tiada kubur dan ghaib, tidak mati. Itulah kuasa Allah.

Faqir: Apakah mereka di atas maqam seperti maqam Nabi Khidir?

Sufi: Ya. Mereka terdiri dari wali besar dan wali kecil. Dan nama-nama mereka dirahsiakan.

Faqir: Imam al-Sya‘rani banyak menyebut dalam karya-karya beliau tentang perkara-perkara pelik (mistik) seumpama ini. Musuh ahli sufi tentu mengatakan semuanya ini adalah karut dan khurafat.

Sufi: Imam al-Sya‘rani adalah wali qutb... Musuh ahli sufi pula tiada kasyaf dan ilmu-ilmu ghaib, sebab mereka tidak mengalaminya. Apatah lagi istilah-istilah sufi seperti fana’, baqa’, syuhud dan lain-lain masih jauh (dari mereka).

Faqir: ... (Allah, ... Allah, ...)

-----------------

* Peringatan:

Nisbah hukum pengalaman rohaniah dan kasyaf ahli sufi bagi orang yang tidak mengalaminya adalah seumpama hukum ilham dan mimpi yang benar, di mana orang yang tidak mengalaminya tidak punya hak untuk menafikan dan juga tidak disuruh untuk mempercayainya. Hak bagi ahli sufi adalah menimbangnya berdasarkan neraca al-Quran dan sunnah menurut kefahaman para mujtahid sufi (ahli rohani) dan tidak semestinya menurut kefahaman para mujtahid fiqh (ahli zahir). Betapa luas ilmu-ilmu dan rahsia-rahsia Allah yang terkandung dalam al-Quran dan sunnah Nabi-Nya itu yang masih kita jahili.. Subhan-Allah.

No comments: