Friday, January 29, 2010

Berjabat Tangan Serta Berpeluk Bidaah?


Oleh kerana pada masa ini masyarakat kita diuji dengan kemunculan ‘akal fiqh’ yang kurang matang dalam memberikan hukum sesuatu masalah, maka timbullah berbagai hukum yang sangat bertentangan di kalangan masyarakat sehingga mampu membawa kepada perselisihan serius dalam kes-kes masalah yang remeh. Ini kerana hukum menurut ‘akal fiqh’ tersebut hanya antara sunnah dan bidaah sahaja, bukan lagi berdasarkan lima hukum syarak yang disepakati ulama, iaitu wajib, sunat, harus, makruh dan haram. Berikut adalah salah satu daripada kes-kes tersebut, iaitu masalah berjabat tangan (musafahah) berserta berpelukan/berdakap (mu’anaqah), adakah ianya bidaah, yakni dalam ertikata haram?

Dalam soal berjabat tangan terdapat banyak hadith-hadith yang sahih, adapun dalam soal berpelukan terdapat beberapa hadith - yang sebahagiannya da’if - yang memberi makna keharusan melakukannya. Apapun, kedua-duanya warid secara berasingan. Masalah timbul apabila kedua-duanya dilakukan dalam masa yang sama, iaitu ‘berjabat tangan diikuti dengan berpelukan’. Ada juga yang ‘berjabat tangan diikuti dengan mengucup pipi’. Bentuk sebegini memang tidak terdapat dalam hadith-hadith. Namun, apakah ianya suatu bidaah?

‘Masalah berjabat tangan sambil berpelukan’, bukanlah masalah ibadat apatah lagi akidah. Ianya adalah masalah yang dapat dibincangkan dalam bab adab, iaitu adab pergaulan sesama manusia. Justeru pada pendapat saya, hukum terhadapnya tidak perlu sehingga dianggap sebagai bidaah sayyi’ah atau dhalalah. Apatah lagi tidak warid hadith yang menunjukkan tegahan sarih (nyata) atau memberi ancaman jika berbuat demikian, walaupun dengan jalan da’if sekalipun. Maka hukumnya dapat diputuskan menurut cara yang lebih fleksibel dan bersesuaian dengan situasi. Barangkali inilah gambaran fiqh yang ingin diberi oleh al-Hafiz Abu Sa’id Ahmad bin Muhammad bin Ziyad ibn al-A’rabi ketika menyusun kitabnya; al-Qubal wal-Mu’anaqah wal-Musafahah.

Memahami Masalah dan Dalilnya

Masalah ini berbeza dengan ‘masalah berdiri menyambut seseorang’ yang menjadi perselisihan di kalangan ulama disebabkan terdapat hadith yang menunjukkan tegahan sarih (nyata) dan memberi ancaman terhadap perbuatan tersebut. Maka, ulama berselisih pendapat dalam menjelaskan maksud hadith berkenaan. Adapun hadith Anas RA yang bermaksud: Bertanya seorang lelaki: Ya Rasulullah, seorang lelaki dari kalangan kami bertemu saudaranya atau temannya, adakah patut dia tunduk kepadanya? Jawab baginda: Tidak. Tanyanya lagi: Adakah dia patut mendakap dan mengucupnya? Jawab baginda: Tidak. Tanyanya lagi: Dia patut mengambil tangannya dan berjabat tangan? Jawab baginda: Ya. (Riwayat al-Tirmizi - 2729, katanya: hasan, dan Ibn Majah - 3703)

Hadith ini menunjukkan Nabi SAW membimbing para sahabatnya kepada petunjuk adab dan akhlak yang lebih baik. Larangan tunduk dan berpeluk disebut secara tidak langsung. Maka larangan yang tidak sarih (nyata) ini sebenarnya mampu disesuaikan dengan situasi semasa dan budaya sesuatu tempat. Tambahan pula tidak ada hadith yang menunjukkan tegahan sarih atau memberi ancaman keras jika berbuat demikian. Oleh sebab itu, berkaitan menunduk kepala, al-Nawawi hanya menghukumnya sebagai makruh sahaja dan tidak jatuh kepada haram.

Manakala soal berpeluk, diimbangi oleh hadith lain, meskipun dikatakan Imam Malik menyatakannya sebagai makruh. Bagaimanapun, Ibn Hajar menukilkan bahawa riwayat dari Imam Malik yang menyebut bahawa berpelukan itu makruh hukumnya adalah tidak benar, sepertimana menurut al-Zahabi dalam kitab al-Mizan, dan isnad kepadanya juga gelap (tidak jelas). Justeru, soal berpeluk ini dapat diimbangi oleh hadith lain seperti riwayat al-Tirmizi, katanya:

‏حَدَّثَنَا ‏ ‏مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَعِيلَ، ‏ ‏حَدَّثَنَا ‏ ‏إِبْرَاهِيمُ بْنُ يَحْيَى بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَبَّادٍ الْمَدَنِيُّ، ‏ ‏حَدَّثَنِي ‏ ‏أَبِي يَحْيَى بْنُ مُحَمَّدٍ، ‏ ‏عَنْ ‏ ‏مُحَمَّدِ بْنِ إِسْحَقَ، ‏ ‏عَنْ ‏ ‏مُحَمَّدِ بْنِ مُسْلِمٍ الزُّهْرِيِّ، ‏ ‏عَنْ ‏ ‏عُرْوَةَ بْنِ الزُّبَيْرِ، ‏ ‏عَنْ ‏ ‏عَائِشَةَ ‏ ‏قَالَتْ: ‏ ‏قَدِمَ ‏ ‏زَيْدُ بْنُ حَارِثَةَ ‏ ‏الْمَدِينَةَ ‏ ‏وَرَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏فِي بَيْتِي، فَأَتَاهُ فَقَرَعَ الْبَابَ، فَقَامَ إِلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏عُرْيَانًا يَجُرُّ ثَوْبَهُ، وَاللَّهِ مَا رَأَيْتُهُ عُرْيَانًا قَبْلَهُ وَلَا بَعْدَهُ، فَاعْتَنَقَهُ وَقَبَّلَهُ.

Terjemahan matan: Daripada ’A’isyah katanya: “Zaid bin Harithah telah sampai ke Madinah sedang Rasulullah SAW berada di rumahku. Beliau datang dan terus mengetuk pintu. Lalu Rasulullah SAW pun bergegas kepadanya (kerana sangat gembira, selendangnya terjatuh), baginda dalam keadaan tidak berbaju sambil mengheret selendangnya. Demi Allah, tidak pernah aku melihat baginda tidak berbaju (dalam menyambut tetamu) sebelum itu mahupun sesudahnya. Lantas baginda memeluk dan mengucupnya”. (Riwayat al-Tirmizi, no. 2656, katanya: hadith hasan gharib, kitab - الاستئذان والآداب عن رسول الله, bab - ما جاء في المعانقة والقبلة).

Namun pada sanadnya, Ibrahim bin Yahya bin Muhammad bin ’Abbad adalah layyin al-hadith (lemah hadithnya). Bapanya Yahya bin Muhammad pula adalah seorang perawi da’if. Manakala Muhammad ibn Ishaq sahib al-maghazi adalah perawi yang diperselisihkan. Bagaimanapun, Ibn Hajar yang membawa hadith ini di dalam syarahnya Fath al-Bari, hanya menukilkan hukum al-Tirmizi tersebut dan mendiamkannya tanpa sebarang kritikan. Begitu juga al-Nawawi dalam kitabnya Riyadh al-Salihin dalam bab (باب استحباب المصافحة عند اللقاء، وبشاشة الوجه، وتقبيل يد الرجل الصالح، وتقبيل ولده شفقة، ومعانقة القادم من سفر، وكراهية الانحناء).

Syeikh al-Mubarakpuri menyatakan di dalam (تحفة الأحوذي بشرح جامع الترمذي), berdasarkan hadith al-Tirmizi ini, disyariatkan berpelukan bagi orang yang tiba daripada safar (perjalanan) semata-mata. Menurut beliau, hadith Anas RA yang seakan melarang berpelukan di atas adalah bagi orang yang bukan tiba daripada safar, manakala hadith ’A’isyah RA pula yang membenarkannya adalah bagi orang yang datang daripada safar.

Secara realiti, itulah adat budaya yang berjalan semenjak dahulu, dan tidak munasabah jika ada orang yang sentiasa berdakapan setiap masa tanpa sebab musabab tertentu. Berdakapan adalah satu tindakan tabii manusia di atas munasabah atau sebab-sebab tertentu. Menurut pendapat saya, tidak semestinya juga hukum hanya dikhususkan kepada orang yang tiba daripada safar sahaja, kerana di sana ada sebab yang lebih umum, iaitu ’tempoh lama tidak bertemu’. Justeru, tempoh lama tidak bertemu ini sebenarnya adalah sebab utama untuk berbuat demikian, manakala safar hanyalah satu sebab yang khusus. Ini dibuktikan dengan hadith al-Bukhari berikut di mana Nabi SAW memeluk al-Hasan RA;

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ الدَّوْسِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ: خَرَجَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي طَائِفَةِ النَّهَارِ لَا يُكَلِّمُنِي وَلَا أُكَلِّمُهُ حَتَّى أَتَى سُوقَ بَنِي قَيْنُقَاعَ فَجَلَسَ بِفِنَاءِ بَيْتِ فَاطِمَةَ فَقَالَ : أَثَمَّ لُكَعُ أَثَمَّ لُكَعُ ؟ فَحَبَسَتْهُ شَيْئًا فَظَنَنْتُ أَنَّهَا تُلْبِسُهُ سِخَابًا أَوْ تُغَسِّلُهُ فَجَاءَ يَشْتَدُّ حَتَّى عَانَقَهُ وَقَبَّلَهُ وَقَالَ: اللَّهُمَّ أَحْبِبْهُ وَأَحِبَّ مَنْ يُحِبُّهُ.

Terjemahan: Daripada Abu Hurairah RA katanya: Nabi SAW keluar pada sebahagian hari panas, baginda tidak berbicara denganku dan akupun tidak berbicara dengannya sehinggalah sampai di pasar Bani Qainuqa’. (Sesudah itu beredar) lalu baginda duduk di laman rumah Fatimah sambil memanggil: Ada tak di sana si-kecil? Ada tak di sana si-kecil? (maksudnya al-Hasan RA). Maka Fatimah pun menahan al-Hasan seketika. Kata Abu Hurairah: Aku jangka barangkali beliau sedang memakaikannya kalung benang atau memandikannya. Kemudian al-Hasan datang dengan bergegas sehingga baginda memeluk dan mengucupnya, serta berdoa: Ya Allah, sayangilah dia, dan sayangilah orang yang menyayanginya. (Riwayat al-Bukhari, no. 1979)

Faedah: Bab Mengenai Berdakapan Dalam Sahih al-Bukhari

Imam al-Bukhari telah mengkodkan di dalam kitabnya al-Sahih dan al-Adab al-Mufrad bab tentang berpelukan ini. Judul bab yang terdapat dalam Sahih Al-Bukhari adalah seperti demikian (باب المعانقة وقول الرجل كيف أصبحت) maksudnya; ‘bab tentang berpelukan dan kata-kata seorang lelaki: bagaimana pagimu?’ (dalam kitab al-Isti’zan pada hadith no. 5795). Bagaimanapun, tidak dimuatkan sebarang hadith yang menyentuh tentang berpelukan. Menurut Ibn Hajar, berkemungkinan ianya adalah dua judul bab yang berasingan, iaitu (باب المعانقة) dan (باب قول الرجل كيف أصبحت). Bab berpelukan itu kosong kerana barangkali al-Bukhari tidak menemukan hadith sahih yang menepati syaratnya, lalu kedua-dua bab dijadikan satu kerana disangkakan sebagai satu bab oleh setengah penyalin kitab Sahih al-Bukhari.

Bolehjadi hadith yang tidak menepati syaratnya itu ialah hadith ‘A’isyah RA – di atas tadi - yang dikeluarkan oleh al-Tirmizi yang telah meriwayatkannya daripada gurunya, al-Bukhari sendiri. Menurut al-Muhallab, seperti yang dinukilkan oleh Ibn Battal al-Maliki, ialah hadith al-Hasan RA, yang juga di atas tadi. Namun menurut Ibn Hajar, hadith tersebut ialah hadith yang terdapat dalam (بَاب الْمُعَانَقَة) dalam kitab al-Adab al-Mufrad. Iaitu kisah Jabir bin ’Abdullah RA bermusafir selama sebulan ke Syam untuk bertemu dengan ’Abdullah bin Unais RA semata-mata bagi mengesahkan sebuah hadith Nabi SAW. Disebut dalam kisah berkenaan, Jabir dan ’Abdullah bin Unais bertemu dan saling berdakapan. Ianya adalah kisah yang sabit, juga diriwayatkan oleh Ahmad dan Abu Ya’la dalam Musnad mereka.

Riwayat-riwayat Lain

Antara riwayat-riwayat lain berhubung masalah ini seperti yang dinukilkan oleh Ibn Hajar (dengan sedikit tambahan penulis) ialah:

i. Hadith riwayat Ahmad (no. 21,500) dan Abu Dawud (no. 5214) daripada seorang lelaki dari qabilah ‘Anazah yang tidak disebut namanya, beliau bertanya kepada Abu Zar RA: Adakah Rasulullah SAW berjabat tangan dengan kalian apabila kalian bertemu dengannya? Jawab beliau: Tidaklah aku bertemu dengannya sekalipun melainkan baginda akan berjabat tangan denganku, dan pernah suatu hari baginda mengutus wakilnya kepadaku sedang aku tidak berada bersama keluargaku. Apabila aku kembali, dikhabarkan kepadaku bahawa baginda mengutus wakilnya kepadaku. Lantas akupun pergi bertemu baginda sedang baginda berada di atas katilnya, lalu baginda mendakapku, dan baginda adalah orang yang paling baik dan paling baik. (Para perawi hadith ini adalah thiqah, kecuali lelaki yang tidak disebut namanya itu).

ii. Hadith Anas RA riwayat al-Tabarani dalam al-Awsat: ”Mereka (para sahabat) apabila bertemu akan berjabat tangan, dan apabila tiba daripada safar akan berpelukan”.

iii. Hadith mursal mengenai Ja’far bin Abi Talib RA:

أَخْرَجَ سُفْيَان بْن عُيَيْنَةَ فِي جَامِعه عَنْ الْأَجْلَح عَنْ الشَّعْبِيّ " أَنَّ جَعْفَرًا لَمَّا قَدِمَ تَلَقَّاهُ رَسُول اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَبَّلَ جَعْفَرًا بَيْن عَيْنَيْهِ ". (قال العبد الضعيف: وأَخْرَجَه أيضاً أبو داود رقم: 5220 وعنه ابن الأعرابي في القبل والمعانقة والمصافحة رقم: 38، وفيه: فالتزمه، وقبل ما بين عينيه). وَأَخْرَجَ الْبَغْوِيُّ فِي مُعْجَم الصَّحَابَة مِنْ حَدِيث عَائِشَة وَسَنَده مَوْصُول لَكِنْ فِي سَنَده مُحَمَّد بْن عَبْد اللَّه بْن عُبَيْد بْن عُمَيْر وَهُوَ ضَعِيف.

Maksudnya secara ringkas: Ketika Ja’far tiba (di Madinah), Rasulullah SAW telah menyambutnya, lalu baginda mendakapnya, serta mengucup di antara dua kening matanya.

iv. Hadith riwayat Qasim bin Asbagh dengan sanad da’if, daripada Abu al-Haitham bin al-Taihan RA, bahawa Nabi SAW telah menemuinya, lalu mendakap dan mengucupnya.

Secara teori, kesemua riwayat-riwayat ini walaupun da’if ianya saling menguatkan dan mampu menyabitkan asal masalah, iaitu perbuatan berdakap atau berpelukan. Ini kerana taraf da’if riwayat-riwayat berkenaan tidak berat dan dianggap ringan yang membolehkannya saling mengukuhkan antara satu sama lain.

Jika berjabat tangan sabit dan berpelukan juga sabit, maka tidak ada masalah jika keduanya dilakukan dalam masa yang sama dengan mengambil kira situasi, budaya dan munasabah tertentu. Maka tidak ada bidaahnya kecuali dalam bentuk yang bersifat teknikal sahaja, dan ianya adalah harus. Sebagaimana Sayidina ’Umar RA menyaksikan para sahabat RA berjama’ah di bawah satu imam dalam solat tarawih. Keharusan masalah ini juga boleh difahami berdasarkan fitrah manusia dan adat-budaya suatu bangsa, yang dapat dihubungkan dengan keanjalan syariat Islam itu sendiri dalam mendepani pelbagai isu. Tambahan pula tidak ada objektif berbahaya di sebaliknya bagi mengharamkan perbuatan tersebut, sebagaimana dalam ‘masalah berdiri menyambut seseorang’ kerana objektif asal larangannya adalah bagi mengelakkan sifat takabbur yang sangat berbahaya dan ditegah oleh Allah SWT. Begitu juga dalam ’masalah memakai pakaian di bawah paras buku lali’.

Wallahu a’lam.

5 comments:

Ustaz said...

Jazakallahu khairan kathira, wa barakallahu fi ilmika.

Anonymous said...
This comment has been removed by a blog administrator.
al-'Abd al-Da'if: said...

Saudara boleh jumpa saya...

al-'Abd al-Da'if: said...

Entri ini adalah jawapan kepada satu soalan yang diajukan kepada saya, dan saya tidak menyebut mana-mana gelaran khusus.

فلا حاجة إلى مثل هذا الهزء
يا أخي

fairuz adi said...

tahniah mr khafidz..web ilmiah yang tepat pengisian..nanti saya dtg bilik konsultasi..hehe..golongan "salafi jadian" harus disedarkan...