Wednesday, January 13, 2010

SMS Berantai Kalimah ‘الله’


Kemusykilan:

Dalam hangat isu kalimah ‘Allah’ ini, ada seorang sahabat bertanyakan tentang SMS berantai yang diterimanya, iaitu satu imej kalimah Allah, dan ucapan yang berbunyi: “Sebarkn kalimh Allah ini kpd 10 insn yg bgelar islam. InsyaAllah, dlm msa 2 hari kmu akn mnerima khabar baik dn rezki kmu stiasa msuk, tp jka kmu tdk mghiraukan msj ni, kmu akn mndpt musibah besar slama 5 thn!.. Demi Allah, ini amanah”. Bagaimana patut dihadapi?

Jawapan:

Masalah surat berantai atau sms berantai ini telah dijelaskan oleh ramai ilmuwan. (Boleh rujuk antara lain; Ustaz Zaharuddin dan juga Soal-jawab JAIS). Namun oleh kerana beberapa faktor penjelasan orang-orang alim ini tidak sampai ke telinga atau hati orang-orang jahil. Saya meneliti ayat-ayat sms tersebut dengan rasa pelik dan geram. Pelik sebab kalimah Allah itu ditaip dengan simbol, huruf dan tanda baca yang hanya terdapat pada papan kekunci handphone sahaja. Kemudian teks tersebut pula ditaip dengan kependekan-kependekan yang tidak standard yang hanya diguna oleh ‘kaki’ sms, facebook, dll. Bagi saya tak mungkin seorang tok guru atau ustaz al-fadhil yang berbuat demikian. Jika ia sesuatu yang serius patutnya ditulis dengan ayat-ayat yang sempurna.

Saya pelik sebab kenapa hanya terhad kepada 10 orang sahaja? Kenapa tidak 100 orang? Atau 1000 orang? Pelik sebab terdapat jaminan 2 hari. Lepas itu terdapat ancaman yang melampau pula iaitu sengsara selama 5 tahun! Ditambah lagi dengan sumpah dengan nama Allah! Banyak kritikan yang boleh kita beri sebenarnya jika kita menganalisis. Namun, kasihannya yang menjadi mangsa ialah orang awam. Pasti ada di kalangan mereka yang percaya dan terus melaksana seperti apa yang disuruh tanpa usul periksa, atau tanpa bertanya kepada mereka yang arif. Maklumlah balasannya adalah dahsyat sekali.

Saya geram sebab masih ada orang yang berminda tahap demikian. Juga rasa geram sebab tidak tahu dari mana sumber asalnya. Kerana di sinilah kepentingan sanad dalam penyampaian sesuatu khabar berita. Saya berpendapat, mereka ini sama ada budak-budak yang rasa gembira smsnya disebarkan orang, atau orang jahil yang merasakan dia telah berbuat satu pahala besar, atau ingin mengaut sedikit keuntungan dunia. Sumpah yang disertakan di akhir teks tersebut adalah satu perkara yang berat. Bagaimana jika sesudah 2 hari masih tiada khabar baik dan rezeki tetap seperti biasa? Atau sesudah seminggu, atau sebulan... masih tiada apa-apa? Bagaimana jika orang yang tidak mengendahkan sms tersebut tidak ditimpa apa-apa musibah sedikit pun? Bukankah ini suatu pendustaan dan pembohongan terhadap Allah SWT. Maka berbuat seperti demikian adalah suatu dosa, dan perlu bertaubat kepada Allah SWT. Secara sedar ataupun tidak ia dapat merosakkan akidah seseorang itu.

Justeru, saya mengharapkan mereka yang terlibat agar insaf, kembali mengaji dan berguru secara sah. Manakala mereka yang menerima sms tersebut atau mana-mana sms yang seumpama demikian tidak menghiraukannya dan menasihati kawan-kawan yang terpengaruh jika terlihat.

Wallahu a’lam.

2 comments:

Anonymous said...

tak ustaz. ni kerja syarikat telco nak untung bila orang sebarkan msg ni

al-'Abd al-Da'if: said...

Harap nyatakan sumber??? Contoh pengakuan tauke syarikat atau staff yang bertaubat... Tuduhan perlu berasas... dan Telco tu apa benda? Sapa punya??... Anyway haram tetap haram.