Wednesday, December 23, 2009

Apa Pasal Banyak Entri Tentang Ibn 'Arabi?

Proses tajdid tanpa dinafikan, memang perlu dilaksanakan pada masa kini, terutama tajdid yang benar, bukan tajdid yang palsu. Dengan munculnya setengah pendakwa "tajdid" yang kagum dengan Ibn Taymiyyah, mereka tidak setakat membawa pemikiran-pemikiran Ibn Taymiyyah yang bernas dan membina sahaja, tetapi memunggah kesemua pemikirannya, baik yang bernas mahupun tidak, termasuk yang tidak rajih dan tertolak. Mereka menyeru orang lain supaya bersikap terbuka dan tidak taksub, namun dalam masa yang sama mereka lokek untuk diri sendiri bersikap terbuka. Tanpa mereka sedar mereka juga bertaklid (menjadi muqallid) kepada Ibn Taymiyyah (رحمه الله تعالى).

Di antara pandangan Ibn Taymiyyah yang diborong oleh pendakwa "tajdid" ini ialah mengkafirkan al-Syaikh al-Akbar Muhyiddin Ibn 'Arabi al-Hatimi (رحمه الله تعالى), selain dari masalah-masalah khilafiyyah lainnya. Mereka mengatakan Ibn 'Arabi sesat kerana berfahaman hulul dan wahdatul-wujud (manusia bersatu dengan tuhan), sedangkan hakikatnya Ibn 'Arabi sendiri menafikan tuduhan tersebut katanya;

ما قال بالاتحاد إلا أهل الإلحاد
كما أن القائل بالحلول من أهل الجهل والفضول

Terjemahan:
"Tidaklah berkata dengan ittihad itu melainkan ahli ilhad, sepertimana orang yang berkata dengan hulul itu adalah ahli jahil dan bahlul". (Dala'il al-Tawhid oleh al-'Allamah Muhammad Jamaluddin al-Qasimi, h. 82, yang dipetik daripada kitab al-Yawaqit oleh Imam al-Sya'rani)

Saya ingin meminjam gaya bahasa pendakwa "tajdid" tersebut mengenai isu kafir-mengkafir ini , cuma saya ubah sedikit agar bersesuaian dengan topik kita. Ubahan tersebut saya letak dalam huruf tebal (rasanya tak perlu saya linkkan kepada teks asal kerana anda boleh mencarinya sendiri).

"... Namun saya sama sekali tidak dapat menerima tabiat suka mengkafir dan menyesatkan tokoh ilmuwan seperti yang berlaku sekarang ini. Jika saya tidak bermazhab Maliki, saya tetap membantah mereka yang menghina al-Imam Malik bin Anas, kerana seorang muslim wajib membela muslim lain yang dizalimi, apatah lagi tokoh ilmuwan.

Sekalipun saya bukan pengikut Ibn 'Arabi, saya tetap tidak akan mengizinkan beliau dicerca, dikafirkan dan dihina. Apatah lagi, kesannya besar. Mereka yang membangkitkan isu kafir dan sesat Ibn 'Arabi ini akan mengheret kebanyakan ulama tariqat secara khusus dan majoriti ahli tasawuf lain sebagai sesat dan mungkin kafir. Mereka ini ada agenda yang tersendiri, yang berpusat di ........... dan ada agen-agennya sudah sampai ke negara ini. Rancangan menghidupkan kafir mengkafir sesama umat..."

--------------------

Pautan lain:

1 comment:

Anonymous said...

salam tuan. saya bangga dengan kata2 tuan dan berharap tuan akan dibantu dan ditambahkan ilmu (dan kemudiannya ilmu itu menjadi) yang bermakna dan bermanfaat. Semoga tuan dan keluarga tuan senantiasa mendapat rahmat Allah...

semoga kita sama2 dapat terus berjuang dibawah pengawasan Allah, Rasulullah SAW, Sahibul Zaman AS dan waliAllah2 lainnya... insyaAllah.