Monday, December 28, 2009

Maaf Tuan, Anda Menyeru Kepada Bidaah!


Teguran Buat Pro-Syiah

Tidak ada siapa dari kalangan Ahlus Sunnah yang menafikan perlunya kita mencintai keluarga Nabi SAW (ahlul-bait) terutama mereka yang disebut sebagai ahlul-kisa’, Sayidina ’Ali, Fatimah, Hasan dan Husain (عليهم السلام). Bahkan semua sahabat-sahabat Nabi SAW, terutama sahabat-sahabat besar baginda SAW. Mereka semua adalah teladan dan qudwah kita. Namun, bagi golongan Syiah, kebanyakan para sahabat Nabi SAW tidak layak menerima kecintaan tersebut daripada mereka. Hanya ahlul-bait dan siapa yang menyokong mereka. Lantaran itu kita tidak akan sekali-kali dapat lihat mereka menyanjung para sahabat Nabi SAW secara umum. Bahkan cara mudah kita nak mengenal antara kitab Syiah dan kitab Sunni antara lain ialah; kitab Syiah dalam selawat ke atas Nabi SAW di bahagian mukadimah tidak disertakan kepada para sahabat Nabi SAW, manakala kitab Sunni dalam selawat ke atas Nabi SAW di bahagian mukadimah mesti disertakan kepada para sahabat Nabi SAW, dengan kalimah (وصحبه), (وصحابته) dan sebagainya.

Sejak lebih 10 tahun saya mengkaji dan memerhati golongan Syiah. Semasa di Mesir, saya pernah menulis tentang penyelewengan Syiah terhadap kitab al-Quran dan disiarkan di dalam salah sebuah Suara Kampus. Saya menelaah kitab-kitab mereka, dan membuat kesimpulan standard yang biasa disebut oleh sesiapa yang mengkaji Syiah; iaitu Sunni dan Syiah adalah bagaikan dua anak sungai yang sama kemudian berpisah dan tidak akan bertemu antara satu sama lain. Kita masih boleh mengharapkan kesatuan dan perpaduan dengan golongan Salafiyyah-Wahhabiyyah kerana sumber rujukan yang sama. Namun apa yang boleh kita harapkan dengan golongan Syiah yang tidakpun menggunakan sumber kitab-kitab Sunni (spt. al-Bukhari, Muslim, Abu Dawud, al-Tirmizi, al-Nasa’i, Ibn Majah, Abu Hanifah, Malik, al-Syafi’i, Ahmad dan lain-lain) kecuali apa yang bersesuaian dengan fahaman mereka sahaja. Dan kita pun tidak menggunakan kitab-kitab sumber rujukan utama mereka seperti (الكافي), (من لا يحضره الفقيه), (تهذيب الأحكام) dan (الاستبصار) kerana penyimpangan yang jauh tersasar. Atas sebab inilah Mawlana Sayyid Abu al-Hasan ’Ali al-Nadwi menulis kitabnya yang terkenal (صورتان متضادتان عند أهل السنة والشيعة الإمامية) (klik sini).

Justeru itu saya amat khuatir dengan gerakan Syiah, dan juga pro-Syiah di Malaysia yang jika tidak dibendung, mampu mengheret ramai orang yang jahil memeluk fahaman mereka secara akidah, fiqh dan suluknya sekali!! Dalam beberapa entri sebuah blog salah seorang yang punya nama tersohor, yang saya lihat pro-Syiah dan punya followers yang tidak sedikit (1593 orang) cuba mengajak pembaca kepada satu natijah yang dapat menakutkan para pencinta al-Quran dan sunnah. Meskipun beliau barangkali tidak menduga natijah seperti itu. Namun atas dasar (الدين النصيحة) saya menulis teguran ini. Anggaplah ia teguran dari sahabat yang sangat cemburu demi agama Allah.

* Nota: Tulisan beliau saya letak dalam warna biru, manakala ulasan saya pula di dalam huruf tebal. Link asal dapat dirujuk dengan mengklik pada judul-judul entri di bawah.

---------------------------------

1. Tarikh dan Judul Entri:

22 DECEMBER 2009

Mengenang Tragedi Karbala

Ada orang bertanya saya, mengapa harus membuka-buka dan membesar-besarkan perihal Saidina Husin cucunda Rasulullah saw dibunuh Yazid dan tenteranya. Yang sudah-sudahlah kata mereka.

Alangkah jahil manusia itu.

Ulasan: Tidak. Beliau tidak jahil. Ini kerana sikap seperti itu diterajui oleh puak Syiah. Adapun Ahlus Sunnah walaupun berduka dengan peristiwa menyayat hati itu lebih mengutamakan perpaduan antara umat Islam. Kenapa tidak membesarkan juga perihal Saidina Hasan yang turut mati dibunuh dan mengenang kematiannya? Kenapa mesti Saidina Husain seorang, padahal keduanya adalah permata hati Rasulullah SAW?

Apa yang ada dalam al-Quran antaranya ialah sejarah; sejarah para nabi, sejarah umat terdahulu. Jika ia adalah yang sudah-sudah dan tidak harus dibangkitkan lagi, maka mengapa al-Quran menyatakan semua hal yang sudah-sudah itu?

Ulasan: Kisah al-Quran bertujuan untuk kita ambil iktibar dan pengajaran daripadanya. Adapun membangkitkan kisah pembunuhan Saidina Husain pada masa kini, hanya menerbitkan sentimen dan simpati terhadap ajaran Syiah. Menerangkan kisah hidup Saidina Husain serta ajaran dan fahamannya lebih berfaedah dan bermanfaat besar dalam konteks dakwah, berbanding kita memfokuskan kepada peristiwa pembunuhannya semata-mata. Meneruskan perjuangan beliau ialah dengan meneruskan perjuangan Rasulullah SAW.

- Peristiwa pembunuhan cucu Nabi Muhammad wajib direnung kembali. Kerana jika saudara inginkan syafaat Nabi Muhammad di akhirat kelak, tiada jalan yang munasabah melainkan menerusi cinta kepada keluarganya (dalam konteks ini cucu baginda Saidina Husin).

Ulasan: Syafaat Nabi SAW diperolehi bukan sekadar mencintai keluarganya semata-mata tanpa beramal sepertimana amalan mereka. Jika ajaran ini diserapkan kepada orang jahil pasti mereka seronok tanpa perlu beramal apa-apa di samping melakukan berbagai maksiat. Dalam masalah syafaat, selain daripada Nabi SAW, para syuhada, ulama dan orang soleh juga dapat memberi syafaat kepada kita di akhirat kelak. Jalan utama yang paling munasabah untuk mendapatkan syafaat Nabi SAW ialah mengikut jejak langkah baginda SAW dan para sahabatnya, termasuk para ahlul-bait.

- 4. Bagaimana cara kita mengenang kesyahidan Saidina Husin?

Dalam Sahih Tirmidzi hadis bernombor 3860:

Abu Said al-Asyajj menceritakan kepada kami, Abu Khalid al-Ahmar memberitahukan kepada kami, Razin memberitahukan kepada kami, dia berkata Salam menceritakan kepada kami, dia berkata: Aku masuk menghadap Ummu Salamah sedangkan dia tengah menangis lalu aku berkata: Apa yang membuat kamu menangis? Dia berkata: Aku bermimpi melihat Rasulullah saw, sedangkan di atas kepala dan janggut beliau terdapat debu. Lalu aku bertanya: Apa yang terjadi pada engkau Wahai Rasulullah. Beliau bersabda: “Aku baru saja menyaksikan pembunuhan Al-Husin.”

Hadis ini dan yang semakna juga terdapat dalam Mustadrak Al-Hakim, jilid 4 halaman 19 dan Tahdzib At-Tahdzib, jilid 2 halaman 356, hadis ke 615. Juga dalam Dzakhair Al-Uqba, halaman 148.

Nabi Yaakub a.s menangisi kehilangan Nabi Yusuf sampai matanya buta, Allah pun tidak melarang. Mengapa anda ingin menghalang saya mengenang pemenggalan dan pembunuhan cucu Nabi Muhammad saw dengan kesedihan?

Ulasan: Hadith di atas bukan menerangkan kaifiat untuk mengenang pembunuhan Saidina Husain. Ia adalah lumrah untuk kita menangis pada masa sesuatu tragedi berlaku. Adapun untuk kita menetapkan hari sesuatu tragedi tersebut sebagai suatu hari untuk kita menangis dan tidak pada hari-hari lainnya sepanjang tahun, atau pada bila-bila masa bila terkenang. Maka ini adalah suatu bidaah. Apatah lagi ianya adalah jelas amalan Syiah. Bahkan ada yang menangis meronta-ronta, meraung dan mengoyak-ngoyak pakaian yang jelas sekali dilarang oleh Rasulullah SAW. Lebih mengerikan tangisan itu dicampur dengan pesta mandi darah!! Kita tidak menghalang anda menangis untuk mengenang pembunuhan Saidina Husain, bahkan sesiapapun yang lembut hati pasti menangis apabila membaca tragedi berkenaan. Namun, kita menghalang anda untuk menimbulkan simpati kepada ajaran Syiah.

- Dan adalah jelas, Nabi Muhammad saw dalam keadaan duka oleh kesyahidan cucunya yang dianiaya sedemikian rupa.

Mengapa saudara tidak mahu mengikut Nabi Muhammad? Mengapa saudara mahu mengikut ustaz saudara yang belum tentu dapat menjamin saudara ke syurga? Tidakkah itu perbuatan bodoh dengan menjadi seperti kaum Yahudi dan Nasrani yang membuta tuli mengikut dan membuntut tanpa tahu kebenaran.

Ulasan: Tidak ada ustaz yang benci kepada Saidina Husain di Malaysia. Tidak ada ustaz yang seronok dengan pembunuhan Saidina Husain di Malaysia. Alhamdulillah. Jika ada sila buktikan. Apa yang mereka benci ialah penyebaran ajaran Syiah.

-----------------------------

2. Tarikh dan Judul Entri:

23 DECEMBER 2009

Pembunuh Saidina Husin

- Ada orang mengatakan pembunuh Saidina Husin adalah orang syiah yakni penghuni kota Kufah. Kerana itu sampai hari ini syiah meratap menangisi kekesalan perbuatan mereka. Entah dari mana sumber pandangan bodoh ini.

Ulasan: Ia bukan pandangan bodoh. Semua orang tahu siapa pembunuh Saidina Husain. Maksud 'ahli Kufah sebagai pembunuh Saidina Husain' ialah mereka telah menjemputnya, namun mereka mengabaikannya dan tidak memberikan apa-apa bantuan kepada Saidina Husain, padahal mereka sudah sampai di Karbala, sedangkan tentera Yazid datang dari jauh di Damsyik. Mereka hanya berpeluk tubuh kerana takut untuk berjuang dan berkorban bermati-matian. Inilah yang dimarahkan oleh Ibnu ’Abbas apabila orang Kufah bertanya kepadanya tentang hukum darah nyamuk, lalu beliau berkata: Kamu sibuk bertanya tentang darah nyamuk, sedangkan kamu telah membunuh Saidina Husain (dan kamu tidakpun menanyakan hukumnya)!

- Marilah kita berlindung dari syaitan yang direjam, termasuk agamawan yang tubuhnya bersalut ilmu tetapi isi di dalamnya adalah setan. Hari ini mungkin anda mempersendakan kematian cucu Rasulullah saw dengan membela pembunuh-pembunuhnya, hari esok anda pasti akan menerima balasan kemurkaan Rasulullah saw, kemurkaan Saidatina Fatimah Zahra berhujung dengan kemurkaan Allah swt.

Ulasan: Saya masih tertanya-tanya, ustaz mana yang suka mempersendakan kematian cucu Rasulullah SAW dengan membela pembunuh-pembunuhnya? Siapakah yang jelas membawa fahaman Nawasib di Malaysia ini? Atau apakah ia sekadar laungan untuk mengikut gaya puak Syiah??

-----------------------------

3. Tarikh dan Judul Entri:

24 DECEMBER 2009

Mengapa Membunuh Cucunda Nabi Muhammad SAW?

- Bahkan mereka yang mengkaji dan memanjangkan tragedi berdarah ini, saya yakini akan beroleh manfaat di akhirat kelak. Masakan Saidina Ali dan Saidatina Fatimah tidak memandang mereka yang membela peristiwa genosid dan cleansing terhadap ahlul bait Nabi ini?

Ulasan: Apa yang lebih memberi manfaat di akhirat kelak ialah beramal seperti amalan mereka, bukan sekadar bersedih dan membesarkan tragedi berkenaan. Jika demikian, ahli maksiat pun mampu berbuat demikian, malah sesiapa sahaja yang malas beramal.

- Menurut L.F Brakel, Hikayat Muhammad Hanafiyyah yang memuatkan pembunuhan ngeri dan sadis cucunda Rasulullah saw adalah 'sebuah teks yang popular dan terkenal' (tentu, kenyataan Brakel ini sebelum munculnya gejala gerakan salafi yang sering merujuk secara intelektual kepada Ibnu Taimiyyah yang amat memusuhi Saidina Ali dan ahlul bait Rasulullah saw).

Ulasan: Walaupun ada suara yang bukan Syiah mengatakan, "Ibnu Taimiyyah amat memusuhi Saidina Ali dan ahlul bait Rasulullah saw”, namun suara seperti itu pada masa ini tidak wajar dicanang demi menjaga perpaduan ummah. Ia adalah suatu fakta yang tidak pasti, bolehjadi bersifat benar dan bolehjadi salah pada hakikat sebenarnya. Setelah kita tahu kedudukan istimewa Ibn Taimiyyah di dalam hati golongan Salafiyyah-Wahhabiyyah, saya berpendapat hal tersebut perlu dipendamkan. Malah saya percaya peminat-peminatnya masih mampu menangkis dakwaan tersebut. Secara umum berdasarkan tulisan-tulisannya, beliau masih menghormati Saidina ’Ali dan ahlul-bait (عليهم السلام).

- Mempertahankan penjenayah perang Karbala adalah seperti mempertahankan George Bush, atau Ariel Sharon.

Ulasan: Saya tahu ada setengah orang yang mempertahankan Yazid bin Mu’awiyah. Namun, cara mereka mempertahankannya tidaklah sama seperti orang yang mempertahankan George Bush, atau Ariel Sharon. Sekurang-kurangnya Yazid bin Mu’awiyah masih muslim, manakala George Bush dan Ariel Sharon adalah kafir laknatullah dan tidak ada muslim berakal yang mempertahankan mereka kecuali zindiq sahaja. Justeru, tidak bersetuju dengan pendapat orang yang mempertahankan Yazid bin Mu’awiyah masih dapat dilakukan dalam batas-batas ilmiah.

- Mengapa ada orang Islam berani dan datang hati membunuh cucu Nabi Muhammad saw setelah kewafatan baginda? Dan mereka masih tidak segan silu mahukan syafaat baginda Rasul di hari masyhar kelak. Lebih menjengkelkan, mengapa ada agamawan sanggup berhempas pulas menutup sejarah dan mempertahankan pembunuh-pembunuh Saidina Husein dan keluarganya di medan Karbala? Tidakkah mereka tahu malu mengucapkan selawat buat Rasulullah saw dan keluarganya ketika dalam solat?

Ulasan: Saya masih lagi tertanya-tanya, ustaz mana yang suka dengan kematian cucu Rasulullah SAW dan membela pembunuh-pembunuhnya? Siapakah di Malaysia yang sedang berhempas pulas untuk menutup sejarah dan mempertahankan pembunuh-pembunuh Saidina Husein dan keluarganya di medan Karbala?? Jika ada, mari kita nasihatkan.

-----------------------------

4. Tarikh dan Judul Entri:

25 DECEMBER 2009

Tangisan Karbala (Zaynab al Kubra) Adalah Senjata Politik Yang Paling Ampuh!

-1. Mengapa mereka menangis? Setiap kali Muharram mereka menangis.

Ulasan: Menentukan hari atau bulan tersebut untuk menangis, meronta-ronta, meraung dan seumpamanya adalah suatu bidaah yang wajib diperangi. Apa yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW pada hari 'Asyura' ialah berpuasa dan memperluaskan belanja ke atas tanggungan sebagai tanda bersyukur dan gembira, sebagaimana yang sabit di dalam hadith-hadith. Jelas ia adalah hari untuk bersyukur dan bergembira, bukan untuk menangis dan berduka ... Justeru, mereka telah membelakangi petunjuk Rasulullah SAW.

- Dan, mengapa menyalahkan semua pencinta cucu Rasulullah saw, Saidina Husin, jika mereka ingin menangis? Tidakkah meluluhkan hati memikirkan penghulu syurga dibantai sedemikian rupa? Jika kita ingin masuk syurga tidakkah kita wajar menangisi kesyahidannya yang amat tragis itu?

Ulasan: Jika kita ingin masuk syurga, hendaklah kita beramal sepertimana amalan Saidina Husain. Itu lebih jelas manfaatnya.

- Kalau mereka yakni penyanjung Saidina Husin ingin menangis, mengapa menyalahkan mereka? Itu terdorong berlaku kerana rasa kasih mereka, rasa derita mereka, rasa yang bergumulan lalu merembes menjadi tangisan yang diciptakan Allah.

Ulasan: Kita menyalahkan mereka yang berfahaman Syiah dan banyak melakukan bidaah. Walau air mata darah sekalipun orang Yahudi menangis di Tembok Menangis, adakah itu dapat memberi manfaat kepada mereka di akhirat nanti??

- Saya difahamkan oleh mereka, saat Muharram mereka menangis bukan sahaja kerana derita dan amat sedih oleh kejadian jahat ke atas Saidina Husin dan keluarganya, tetapi mereka juga menangis kerana rindu ingin berjumpa.

Apakah ubat tangisan seperti ini melainkan balasan kerinduan mereka itu kelak akan ditunaikan oleh penghulu syurga itu sendiri! Wah bahagialah jika begitu. Hari ini, saya ingin jadi seperti mereka. Saya menangis kerana rindu ingin berjumpa penghulu syurga - Saidina Husin cucunda Nabi Muhammad yang kita cinta.

Ulasan: Saya rasa terkaku nak mengulas ayat-ayat tersebut kerana ’bau’ Syiah yang sangat kuat. Maafkan saya jika ia menyinggung. Saya tertanya apakah ada hadith atau khabar (riwayat Ahlus Sunnah) yang menyatakan bahawa ubat tangisan kerana rindu ingin berjumpa Saidina Husain ialah balasan kerinduan itu kelak akan ditunaikan oleh penghulu syurga itu sendiri - Saidina Husain. Lalu di atas hadith (?) berkenaan menjadi dalil disyariatkan untuk kita menangisi ke atas pembunuhannya di Karbala pada hari ’Asyura? Saya masih tertanya, jika begitu apakah mereka turut mengkhususkan satu hari untuk menangis kerana rindu ingin berjumpa dengan Rasulullah SAW, penghulu seluruh makhluk??

- 12. Lama saya cuba memahami mengapa pengikut syiah menangisi kesyahidan Saidina Husin yang mereka cintai. Tangisan derita, tangisan rindu, tangisan yang merupakan tujuan sosial. Tangisan yang merupakan tujuan politik. Saya berhenti menyalahkan mereka kerana menangis setelah saya membaca sebuah buku karangan pemimpin ulung mereka iaitu al marhum Imam Khomeini. Buku itu judulnya The Ashura Uprising merupakan koleksi ucapan dan ceramah agama almarhum sekitar asyura. Dan dalam salah satu petikan, Imam Khomeini mengatakan: 'Jangan sangka yang kami menangis dan meratap untuk penghulu syuhada (Saidina Husin). Tidak, baginda tidak memerlukan tangisan kami. Isunya bukan tangisan sama sekali. Ia adalah sesuatu yang bersifat politik untuk Imam (Saidina Husin) kerana dengan tangisan ini dapat menggerakkan ummah dan menyatukan umat Islam lalu memperkasakan mereka untuk berdepan dengan kezaliman tanpa perlu rasa lemah lagi' (halaman 60).

Hari ini saya tidak lagi menuduh mereka melulu.

Hari ini saya memilih untuk memberitahu dunia, 'Jika saya dituduh seisi dunia sebagai sesat kerana menangisi kesyahidan penghulu syurga, Saidina Husin, iya, tidak mengapa, tohmahilah saya sesat. Saya akur. Bukan saudara yang dapat menolong saya di akhirat nanti. Yang akan memberi syafaat kepada saya ialah Nabi Muhammad saw dan tentu, kekasih hati baginda iaitu Saidina Husin, ibunya Saidatina Fatimah dan ayahnya Saidina Ali.

Mengapa anda tidak menangis? Sungguh keras hati anda? Seperti syaitan yang memilih untuk angkuh dan ego.


Menangislah untuk Husin! Ayuh menangislah!

Ulasan: Saya sedikit khuatir penulis memberi gelaran ’al marhum’ kepada pemimpin ulung Syiah, Imam Khomeini, kerana akidahnya yang jelas bertentangan dengan akidah Ahlus Sunnah sudah diketahui umum, sebagaimana yang telah dijelaskan oleh Syeikh Sa’id Hawwa, Mawlana Abu al-Hasan ’Ali al-Nadwi, Ihsan Ilahi Zahir dan lain-lain lagi. Keberaniannya menentang kuasa Barat, memang amat dikagumi oleh ramai umat Islam sehingga ramai antara mereka yang terpengaruh bukan sahaja dengan revolusinya, bahkan dengan pegangan akidahnya sekali. Namun, apakah kerana itu kita wajar menutup sebelah mata dan mendiamkan diri terhadap bidaah-bidaah mazhabnya (كل بدعة ضلالة وكل ضلالة في النار )? Jika demikian, di mana kita nak letakkan hadith (من رأى منكم منكرا ) dan lain-lain hadith seumpamanya?

Penulis juga menutup kata-katanya: ”Bukan saudara yang dapat menolong saya di akhirat nanti. Yang akan memberi syafaat kepada saya ialah Nabi Muhammad saw dan tentu, kekasih hati baginda iaitu Saidina Husin, ibunya Saidatina Fatimah dan ayahnya Saidina Ali”. Di mana Saidina Hasan?? Apakah sumbangannya yang sangat besar dalam menyatukan umat Islam perlu dilupakan? Atau kerana golongan Syiah ini merasa jengkel terhadap beliau lantaran tindakannya menyerahkan kuasa khalifah dan berdamai dengan Saidina Mu’awiyah??

Tidak saya temukan dalam entri-entri yang dimuatkan oleh penulis, beliau mengecam amalan-amalan bidaah puak Syiah, terutama pada hari ’Asyura ini. Malah entri-entri tersebut banyak dimuatkan pula dengan gambar-gambar amalan ritual Syiah. Komen-komen yang menyokong dari puak Syiah terhadap entri-entri berkenaan juga menggerunkan. Saya amat bimbang, kerana sebuah nama yang tersohor mampu meraih banyak simpati dan mempengaruh ramai orang.

Maaf tuan, anda menyeru kepada bidaah...

3 comments:

alqasam said...

Askum Ustaz,

Tahniah atas respon atau maklum balas kepada penulis tersebut. Ulasan ustaz yang bertanda Ulasan merah tersebut kan?

Sekalipun begitu, ulasan ustaz bersifat agak jami' dan mani' dari sudut perbahasan 'aqli dan soal jawab yang biasa dilakukan di bawah perbahasan usulfeqh (kaedahnya) cuma untuk orang awam ana mencadangankan komentar itu dipadatkan lagi dengan dalil-dalil naqli yang lebih kukuh dan dapat menjadikan ulasan ustaz lebih jami' dan mani' lagi inshALLAH.

Contohnya, seruan 'Tuan menyeru kepada Bidaah'. Ayat ini pasti tidak memberi kesan kepada pro-Syiah atau puak-puak Syiah kerana bagi mereka ATAU mungkin sahaja mereka menjawab 'Nah! Silakan, mengatakan kami menyeru kepada bidaah, tetapi menurut pendapat anda sekalipun bidaah terbahagi kepada beberapa bahagian. Selain itu andai dapat difokuskan pada syahid ATAU mahallu khilaf yang menjadi SALAH upacara Hari Asyura mereka itu :-

1) Bermandikan darah
2) Meraung (Bukan Menangis)

Mungkin si Penulis tersebut melencongkan perhatian kita dengan memusatkan kita pada SOAL TANGISAN semata-mata, sedangkan bukan itu yang menjadi mahal khilaf yang utama. Mahal khilaf (point argumentasi) yang tepatnya adalah mereka meyambuat hari Asyura dengan membinasakan diri DAN meraung-raung (yang jelas haram menurut Al-Quran dan Sunnah) sedang tangisan sedih itu lebih bersifat emosi dan lebih halus perjalanannya.


Ana ingin mencadangkan juga ustaz memberi link komentar di laman blog ini di bawah entri2 penulis tersebut. Ditakuti malah ramai mungkin terkesan dengan penulis tersebut.

Allahua'lam.

al-'Abd al-Da'if: said...

Terima kasih kerana memberi respon.

Saya memang merasakan perlu kepada jawapan yang banyak lebar. Namun dalam kesempatan yang terbatas, tentu tidak dapat memberikan kupasan yang detail sekadar duduk beberapa ketika di depan komputer. Objektif awal saya ialah agar ada orang yang menyedari akan bahaya yang 'bagaikan api dalam sekam' ini.

Jika ada sesiapa yang dapat membantu memperinci atau melengkapkan entri berkenaan, sila kirimkan kepada saya untuk diterbitkan dalam blog.

أخوكم

nugroho.laison said...

titipan pertanyaan dari sahabat saya, mhn dibantu :
-=-=-=
mohon bantuan counter thd secondprince.wordpress.com , karena menebarkan syubhat mendiskreditkan sahabat ra. , yg akhirnya bisa berujung kpd keraguan akan Islam, karena sahabat adalah mata rantai pertama.

mohon counter blog berikut:
http://secondprince.wordpress.com/2011/09/20/studi-kritis-hadis-dua-belas-orang-munafik/
http://secondprince.wordpress.com/2009/07/31/sahabat-nabi-yang-membunuh-ammar-bin-yasir-ra/
http://secondprince.wordpress.com/2009/07/02/sahabat-nabi-yang-murtad-di-zaman-umar/
http://secondprince.wordpress.com/2009/01/21/sahabat-sahabat-usman-mengepung-dan-ingin-membunuh-usman/
http://secondprince.wordpress.com/2011/09/25/sahabat-badar-yang-munafik-atau-yang-tidak-sempurna-imannya/
http://secondprince.wordpress.com/2011/09/19/ulama-tsiqat-menyatakan-ada-sahabat-badar-yang-munafik/
http://secondprince.wordpress.com/2011/08/26/apakah-ada-sahabat-badar-yang-dinyatakan-munafik/
http://secondprince.wordpress.com/2009/06/28/hadis-penyimpangan-muawiyah-dalam-shahih-muslim/
http://secondprince.wordpress.com/2009/07/31/sahabat-nabi-yang-membunuh-ammar-bin-yasir-ra/
http://secondprince.wordpress.com/2009/09/15/kekejaman-sahabat-nabi-yang-membunuh-anak-kecil/
http://secondprince.wordpress.com/2008/05/20/ancaman-pembakaran-rumah-ahlul-bait-rasulullah-saw/
http://secondprince.wordpress.com/2008/10/06/sahabat-nabi-yang-menghina-ahlul-bait/
http://secondprince.wordpress.com/2009/07/08/sahabat-nabi-ahli-badar-meminum-khamar/
http://secondprince.wordpress.com/2009/06/27/sahabat-nabi-yang-dikatakan-fasiq-dalam-al-qur%E2%80%99anul-karim/
http://secondprince.wordpress.com/2012/04/05/apakah-jahjah-al-ghifariy-termasuk-sahabat-nabi/

mohon dgn sangat, karena Syiah makin mengganas dgn argumen tsb.

Wassalam