Saturday, July 25, 2009

Islam di Amerika Sebelum Columbus

[Artikel ini dipetik dari laman sesawang Nahdhatul Ulama dan telah diolah semula dari bahasa Indonesia ke bahasa Malaysia]

Menemukan Jejak Islam di Amerika (22/07/2009)

Judul buku : Colombus Menemukan Jejak Islam
Penulis : Wisnu Arya Wardhana
Penerbit : Pustaka Pelajar
Cetakan : I, tahun 2009
Tebal : xxvii+276 Halaman
Pengulas : Fuad Hasan*

Percayakah anda bahawa orang yang pertama kali menemukan Benua Amerika bukanlah Christopher Columbus (1451 – 1506)? Dikesan di benua itu, sekitar abad ke–5 M, tepatnya semenjak 700 tahun sebelum Columbus datang, ia telah dihuni oleh orang-orang Indian dari suku Cherokee yang menganut sistem pemerintahan Islam.

Bermula dari negara Sepanyol, atas perintah Raja Ferdennand, Columbus mengadakan perjalanan mengharungi luasnya lautan dengan bertujuan mencari daerah baru. Mereka berangkat terus menuju ke barat dan terlantar ke berbagai pulau hingga mendarat di ‘Pulau Baru’, yang kini disebut Amerika. Sekitar abad ke–5, jauh sebelum Columbus mendarat di benua baru tersebut, orang-orang Islam telah menginjakkan kaki di benua itu, mereka disambut dengan hangat oleh penduduk setempat yang merupakan keturunan dari benua Afrika. Orang Islam yang datang dengan kedamaian, membuatnya mudah diterima, bahkan senang diterap kepada penduduk secara cepat. Mereka juga berjaya menyebarkan agama Islam bersama ilmu pengetahuannya. Di benua ini, Islam telah lama diamal hingga mencipta peradaban penduduk yang tinggi. Itulah mengapa sebabnya di Amerika ketika Columbus datang, sudah banyak berdiri bangunan dan masjid-masjid yang berciri Arab.

Beberapa fakta yang membuktikan bahwa Columbus bukan orang pertama menemukan benua Amerika adalah kajian ahli sejarah, Abu Bakar Ibnu Umar Al-Guttuya. Beliau telah menemukan fakta sejarah bahawa pada masa Khilafah Islam di Sepanyol yang dipimpin oleh Khalifah Hisyam II, berkuasa pada tahun 976-1009 M, seorang pelayar muslim bernama Ibnu Farrukh telah belayar ke arah barat Sepanyol. Ibnu Farrukh berangkat dari pelabuhan Chadiz pada bulan Februari 999 M, dan belayar ke arah barat menuju lautan Atlantik. Dalam perjalanannya beliau singgah di pulau Canary dan sempat bertemu dengan Raja Guanariga. Ia juga menemukan dua pulau yang belum bernama dan berpenghuni, kemudian ia memberikannya nama Pulau Capraria dan Pulau Pluitana. Juga tercatat, bahawa Ibnu Farrukh pernah singgah di pulau Indian (Amerika). Pada waktu itu, armada Islam dan armada China adalah yang paling maju daripada mana-mana armada laut lain, terutama dalam bidang pelayaran. Dalam ‘Dokumen Sung’, memuat informasi tentang pelayaran orang-orang muslim. Menurut catatan 'Dokumen Sung', pelaut muslim diakui sebagai pelaut yang sangat hebat, kerana telah berhasil mengharungi berbagai macam samudera. Dalam dokumen ini juga, dikatakan bahawa pelaut muslim telah berlayar hingga ke 'Pulau Baru' atau Amerika, yang oleh orang China dinamakan 'Mu Lan Pi'.

Menurut catatan sejarah, China telah mengenal agama Islam pada abad ke-14 M. Pada masa itu, laksamana laut yang sangat terkenal dari China yang bernama Cheng Ho sudah memeluk agama Islam memimpin armada China hingga sampai ke Asia Selatan dan Barat, antara lain sampai ke Annam, Kemboja, Thailand, India, Ceylon, dan Indonesia (Nusantara). Cheng Ho telah datang ke Indonesia dan mendarat di Semarang serta mendirikan rumah peribadatan Cheng Ho sebagai kenang-kenangan yang sekarang bangunan tersebut dijadikan Cagar Budaya Nasional.

Jejak Islam di Amerika

Pada tahun 1492, setelah Chistopher Columbus menginjakkan kakinya di ‘pulau baru’ tersebut, ia menyangka bahawa pulau tersebut masih baru ditemui dan belum berpenghuni sama sekali. Mereka bercadang menjadikan pulau tersebut sebagai jajahan wilayah Sepanyol. Tetapi setelah meneroka masuk, Columbus terkejut menemukan bangunan yang sama pernah ia lihat sebelumnya ketika mendarat di Afrika. Bangunan megah itu adalah masjid yang dipakai oleh orang-orang Islam untuk beribadah. Columbus disambut dengan ramah oleh suku Indian. Tetapi setelah diketahui niat buruknya datang ke pulau itu, Colombus banyak mendapat tentangan dari penduduk setempat. Beberapa armada kapal milik rombongan Colombus ditenggelamkan oleh suku Indian disebabkan mereka merasa terganggu dan terancam oleh kedatangannya.

Buku karya Wisnu Arya Wardhana ini, merupakan salah satu kejutan untuk para sejarahwan yang percaya bahwa Christopher Columbus adalah orang yang pertama kali menemukan Benua Amerika. Penulis menghuraikan bagaimana sejarah yang selama ini berlaku adalah keliru. Beliau membetulkannya semula dengan bukti dan fakta dari berbagai sumber yang sangat konkrit dan jelas serta dapat dipertanggungjawabkan.

Buku ‘Columbus Menemukan Jejak Islam’ ini, akan mampu mengubah persepsi orang yang selalu membuat tohmahan bahawa Islam sinonim dengan kejumudan, kemunduran, kekumuhan, arogan dan lainnya. Dengan wawasan yang luas, buku ini patut dibaca oleh semua untuk dijadikan renungan dan kajian, baik oleh umat Islam sendiri, atau mereka yang berminat dengan pemurnian sejarah.

* Pengulas adalah pustakawan Pesantren Al-Mukarromah, PATI.

p/s: Isu ini juga pernah dibentangkan oleh Dr. 'Ali al-Muntasir al-Kattani (rahimahullah), seorang pakar sejarah, dalam salah satu kuliahnya pada tahun 2000. (Lihat sini)

No comments: