Tuesday, May 26, 2009

Sahabatku Seorang Sufi

Namanya biar saya rahsiakan dulu. Namun mungkin ada orang yang mengenalinya hanya dengan membaca catatan ini.

Oleh kerana saya tidak mahu hilang mesej yang diberinya melalui handphone, sepertimana yang telah terjadi sebelum ini, maka saya salinkan ia di sini. Ia adalah nukilan rasa bagi orang-orang di 'alam' sana.

Di dalam kedamaian jiwa
melakar keindahan cinta
ketika ia melangkah pergi
betapa sepinya kurasa
indah pantai kerana airnya
indah ombak kerana buihnya
indah angin kerana bayunya


di dalam pancaran cahaya
melemparkan kedinginan sunyi kurasa
malam yang tiada siapa bertandang
kasih aku meraga sukma
bersatu di dalam cinta
alam menyapa
kasihku tak akan berkelana
mencari teman bicara
ku tak akan bersuara
selagi alam menyepi tanpa suara.


Beliau juga menulis kiriman buat 'Puteri Gunung Ledang', begini bunyinya;

Meniti hari petang ke pagi
Jelajah sukma hiburkan hati
namun tidak jua dapat kunafi
berita darimu ku nanti-nanti

senyap sungguh bicara sang puteri
ditunggu-tunggu tidak jua kudengari
usahlah dilupa pada diri ini
bagaikan sang anak ingin ditemani

duhai bonda hadirlah
bersama secebis berita
buat tatapan diri anakanda
agar setia ikatan mesra

anakanda kini menimang cahaya mata
hadirlah pula seorang putera
Muhammad Hidayatullah diberi nama
sempena sunan jauh di Jawa

rezeki dari Allah Maha Pencipta
anugerah indah tidak terkira
dalam diam ku dikurnia
hadiah terindah yang tak diduga

duka nestapa telah kurasa
bagai berlalu ditelan masa
pahitnya masih tidak kulupa
peritnya jua tidak terkira

sepinya sang malam membawa berita
merajuk sudah hati terluka
dibiarkan sendiri tanpa disapa
bagaikan layang-layang tiada tuannya

diri kubawa mengikut irama
rentak nasib penuh makna
mendidikku erti suka dan duka
dalam nadiku ke seluruh rongga

setiap nafas kuiringi doa
memohon panduan dari yang Esa
pedoman dan teladan sudahpun ada
untuk langkah di hari muka

Kuingin menjadi sang pencinta
mencintai yang Maha Pencipta
cinta hakiki yang tiada tandingannya
agar bahagia jiwa raga selamanya


No comments: